Anatomi Penis yang perlu Anda ketahui

Sebelum kita membahas bagaimana cara memperbesar penis, tentunya Anda perlu ketahui terlebih dahulu seperti apa anatomi penis itu sendiri. Penis adalah organ ekskresi dan organ seks eksternal laki-laki. Penis berisi uretra eksternal, yang digunakan untuk buang air kecil dan untuk mengeluarkan air mani ke dalam vagina pasangan seksual, wanita. Ereksi jaringan di dalam penis memungkinkan penis untuk meningkatkan ukuran dan menjadi kaku selama rangsangan seksual. Ereksi penis membantu untuk memberikan air mani lebih dalam ke saluran reproduksi wanita selama hubungan seksual.

Potongan Melintang Penis
Potongan Melintang Penis

Penis terletak di daerah kemaluan skrotum dan dengan umbilikus sepanjang garis tengah tubuh. Terdiri dari 3 wilayah utama yaitu akar, tubuh, dan kelenjar.

  • Akar penis menghubungkan penis ke tulang panggul melalui beberapa ligamen tangguh.
  • Kira-kira berbentuk silinder, tubuh penis adalah wilayah terbesar. Massa besar jaringan ereksi dalam tubuh memungkinkan daerah ini mengeras dan memperluas sangat selama rangsangan seksual.
  • Glans adalah bagian ujung yang diperbesar dari penis yang berisi lubang uretra dimana air mani dan urin keluar dari tubuh. Jaringan ereksi pada kelenjar menyebabkan daerah ini mengeras dan lebar selama rangsangan seksual.

Histologi
Penis adalah organ yang terbuat dari beberapa lapisan jaringan yang berbeda. Bagian luar penis ditutupi dengan kulit daerah kemaluan sekitarnya. Banyak reseptor sensorik di kulit penis yang memungkinkan untuk menerima rangsangan sensorik selama hubungan seksual. Kedalam, kulit penis terdiri lapisan jaringan subkutan yang berisi pembuluh darah dan serat protein yang longgar ke jaringan di bawahnya.

Di bawah jaringan subkutan adalah lapisan yang keras dan elastis berupa jaringan ikat fibrosa yang dikenal sebagai tunika albuginea. Tunika albuginea memainkan peran penting dengan memberikan kekuatan dan dukungan kepada penis ketika menjadi ereksi. Di dalam tunika albuginea tiga massa jaringan erektil: dua corpora cavernosa dan corpus spongiosum. Para kavernosum (tunggal: corpus cavernosum) mengisi daerah punggung kiri dan kanan tubuh penis, sedangkan corpus spongiosum mengelilingi uretra pada sisi ventral tubuh dan di kelenjar. Daerah-daerah ini adalah jaringan ereksi yang terisi darah dan penis mengeras selama masa gairah seksual.

Fungsi
Fungsi penis sebagai organ reproduksi dan organ ekskretoris. Sebagai organ reproduksi, penis menjadi ereksi selama hubungan seksual dalam rangka untuk memberikan air mani yang lebih efektif ke dalam vagina. Semen bergerak melalui uretra ke ujung penis di mana ia ejakulasi keluar dari tubuh.

Sebagai organ ekskresi, penis memberikan urin keluar dari tubuh melalui uretra.

Iklan
Anatomi Penis yang perlu Anda ketahui

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s